Kisah Pengadil Wasit Ali Bin Nasser Dan ‘T4ngan Tvhan’ Diego Marad0na Yg Ramai T@k Tahv

LEG3NDA bola sepak, Diego Maradona dilap0rkan meningg4l dunia pada usia 60 tahun.

Agensi berita BBC melaporkan, bekas pemain tengah dan pengurus pasukan Argentina itu meng4lami s3rangan j4ntung di rumah.

Maklumat lanjut bagaimanapun belum diperoleh, namun beberapa media antarabangsa sudah melap0rkan mengenai kem4tian bintang berkenaan.

Beliau sebelum ini menjalani pemb3dahan bagi mengeluarkan d4rah be-ku pada 0tak awal November lalu, selain pernah menjalani raw4tan kerana ket4gihan alk0hol.

Beliau yang diiktiraf sebagai salah seorang pemain terhebat dalam sejarah, menjadi kapten ketika Argentina memenangi Piala Dunia 1986, dengan persembahan permainan yang luar bi4sa.

Wasit Ali Bin Nasser dan ‘Tangan Tvhan’ Diego Maradona

Gol Tangan Tu-han dan Gol Terbaik Piala Dunia 1986 di Meksiko membuat kisah tersendiri bagi Maradona, sekaligus diingati oleh peminat Bola Sepak di serata dunia.

Maradona membuat catatan sejarah tersendiri, terutama pada semi final ketika melawan England. Perlawanan berlangsung sengit sejak minit awal dan berakhir tanpa gol di sepanjang babak pertama. Namun di babak kedua, kisah yang legenda itu mula terjadi. Pada minit ke-50 saat perebutan bola terjadi di depan pintu gol England.

Pemain pertahanan England yang berusaha menjaga  pintu gol dari di bolosi, tapi sepakan kakinya telah membuat bola melambung ke depan penjaga gol

Maradona yang masuk ke kotak penalti menyambut bola itu dan berhadapan dengan penjaga gol England, Peter Shilton. Perebutan bola di udara itu sepatutnya  dimenangi oleh Shilton, tapi dengan “kecerdikannya”, Maradona menggunakan tangan kirinya menampar bola itu. Gol tercipta. Skor 1-0 untuk Argentina berkat “tangan tu-han” Maradona.

Gol kontrov-ersi ini sempat dibantah oleh pemain England. Tapi wasit Ali Bin Nasser berasal Tunisia tetap mengesahkan gol tersebut.

Lima menit kemudian, Maradona membuktikan kemampuan terbaiknya. Setelah menerima umpan Hector Enrique di tengah lapangan, Maradona memperdayai dua pemain England dengan membalikkan badan sambil membawa bola. Ia berlari menggiring bola menuju gawang dengan melepasi lima pemain England dan akhirnya berjaya menewaskan Shilton.

Gol tersebut disebut gol terbaik sepanjang masa versi FIFA. Menjelang akhir perlawanan, England berjaya menyamakan  kedudukan menjadi 2-1 melalui Gary Lineker, sang rival Maradona.

Tapi kek4lahan itu membuat mereka terpukul sekaligus “d3ndam” pada Maradona. Argentina sendiri akhirnya menuju  ke semifinal setelah mengalahkan Belgia 2-0 dan bertemu dengan Jerman (Barat) di perlawanan akhir. Di laga pamungkas, Argentina menang 3-2 sekaligus menobatkan negara itu meraih gelaran Piala Dunia kali kedua.

Maradona sendiri gag4l mencetak gol, sehingga sepatu emas diraih rivalnya, Gary Lineker yang mencetak 6 gol, berbeza satu gol dari  Maradona. Selepas 29 tahun Piala Dunia Meksiko, Maradona pergi ke Tunisia bertemu lagi dengan Ali Bin Nasser, wasit pengadil pertandingan Argentina melawan England

Ali adalah pengadil ketika Maradona mencetak dua gol terpenting dalam sejarah: Tangan Tu-han dan Gol Abad Ini.. Pertemuan yang penuh dengan emois pada 16 Agustus 2015 itu dilakukan di rumah mbekas pengadil  antarabangsa yang saat itu berusia 71 tahun. Pertemuan ditandai dengan pertukaran cenderamata dan penandatanganan hadiah untuk kedua belah pihak. Maradona menandatangani kaos untuk Bin Nasser dengan tulisan: “Untuk Ali, teman abadi saya”

Maradona guna tangan jaring gol

Maradona nak guna tangan kanan pula

Paris: Diego Maradona pernah mendedahkan beliau mempunyai impian sempena meraikan ulang tahun kelahiran ke-60, dengan menjaringkan satu lagi gol menentang England, tetapi kali ini menggunakan tangan kanan.

Legenda Argentina itu berseloroh dalam satu temuramah bersama France Football yang merujuk kepada gelaran gol ‘Tangan Tuhan’ ketika menentang England pada suku akhir Piala Dunia 1986 dengan Argentina muncul juara dunia ketika itu.

Sebelum ini apabila ditanya mengenai gol yang terkena tangan kirinya itu, dia berkata: “Jika saya dapat memohon maaf dan dapat mengubah sejarah, saya akan melakukannya.

“Tapi gol itu tetap gol, Argentina muncul juara dunia dan saya adalah pemain terbaik dunia.”

Maradona berkata, paling membanggakan dirinya adalah apabila dapat memberikan kegembiraan kepada orang ramai menerusi bola sepak.

“Saya berasakan bahawa saya sudah memberikan kesenangan dan hiburan kepada mereka yang menyaksikan saya di stadium atau televisyen,” kata legenda Argentina itu kepada France Football.

Maradona terpaksa mengehadkan untuk meraikan ulang tahun kelahirannya apabila dia terpaksa mengasingkan diri selepas pengawal peribadinya didapati p0sitif C0vid-19.

Kapten Timnas Argentina, Diego Maradona (tengah), mencetak gol menggunakan tangannya ke gawang Inggris yang dijaga Peter Shilton (kanan), pada babak perempat final Piala Dunia 1986. /Dok. FIFA

Kata-kata terakhir Diego Maradona sebelum men-inggal dunia

DEIGO Maradona meg4du tidak sih4t pada pagi dia mengalami s3rangan j4ntung.

“Saya rasa ku-rang sihat”. Itu kata-kata ter4khir Maradona sebelum meningg4l dunia.

Legenda bola sepak dunia itu pergi semula ke bilik tidurnya selepas sarapan pagi sebelum memberitahu anak saudaranya, Johnny Esposito mengenai keadaan kesih4tannya.

Jururawat yang menjaga Maradona selepas dia dibenarkan keluar hospital sebaik saja menjalani pemb3dahan 0tak segera menghubungi ambulans kerana p4nik dengan keadaannya.

Namun ia sudah terlambat, Maradona meningg-al dunia sebelum ambulans tiba di kediamannya.

Media Argentina mengesyaki Maradona meni-nggal dunia akibat s3rangan j4ntung.

Ketua pendakwa John Broyad berkata m4yat Maradona dibawa ke bilik m4yat berdekatan San Andres untuk b3dah si4sat.

“Diego Armando Maradona meningg4l sekitar pukul 12 fengah hari waktu tempatan.

“Polis for3nsik memulakan tugas mereka pada pukul 4 petang. Tiada tanda-tanda unsur j3nayah atau keg4nasan ditemui pada m4yat,” katanya

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Jangan Lupa Juga Untuk Follow Kami di Page@KLMENJERIT

Sumber:DailyStar

PERHATIAN: Pihak KLMENJERIT tidak akan bertanggungjawap langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak KLMENJERIT juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawap anda sendiri.

Be the first to comment on "Kisah Pengadil Wasit Ali Bin Nasser Dan ‘T4ngan Tvhan’ Diego Marad0na Yg Ramai T@k Tahv"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*